sumber foto: harian aceh indonesia

Oleh: KH. Maghfur Aly*

اِنَّ الْحَمْدَ لِلَّهِ نَحْمَدُهُ وَنَسْتَعِيْنُهُ وَنَسْتَغْفِرُهُ وَنَعُوْذُ بِاللهِ مِنْ شُرُوْرِ أَنْفُسِنَا وَسَيّئَاتِ أَعْمَالِنَا مَنْ يَهْدِهِ اللهُ فَلاَ مُضِلّ لَهُ وَمَنْ يُضْلِلْ فَلاَ هَادِيَ لَهُ أَشْهَدُ أَنْ لاَ إِلهَ إِلاّ اللهُ وَأَشْهَدُ أَنّ مُحَمّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُه لا نبي بعده. اَللهُمّ صَلّ وَسَلّمْ عَلى سيّدنا مُحَمّدٍ وَعَلى آلِهِ وِأَصْحَابِهِ وَمَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلَى يَوْمِ الدّيْن. يَاأَيّهَا الّذَيْنَ آمَنُوْا اتّقُوا اللهَ حَقّ تُقَاتِهِ وَلاَ تَمُوْتُنّ إِلاّ وَأَنْتُمْ مُسْلِمُوْنَ

Ma’asyiral Muslimin Rahimakumullah

Kami berwasiat kepada diri kami sendiri. Marilah kita tingkatkan takwa, dengan yang sebenar-benarnya takwa. Yakni, imtitsal awamirillah, wajtinabu nawahihi (melaksanakan merintah-Nya, sekaligus menjauhu larangan-Nya).

Allah berfirman:

Majalah TebuirengIklan Tebuireng Online

وَٱلَّذِینَ جَـٰهَدُوا۟ فِینَا لَنَهۡدِیَنَّهُمۡ سُبُلَنَاۚ وَإِنَّ ٱللَّهَ لَمَعَ ٱلۡمُحۡسِنِینَ

Dan orang-orang yang berjihad untuk (mencari keridaan) Kami, Kami akan tunjukkan kepada mereka jalan-jalan Kami. Dan sungguh, Allah beserta orang-orang yang berbuat baik. (Surat Al-Ankabut: 69)

وَٱعۡبُدۡ رَبَّكَ حَتَّىٰ یَأۡتِیَكَ ٱلۡیَقِینُ dan sembahlah Tuhanmu sampai yakin (ajal) datang kepadamu. (Surat Al-Hijr: 99).

Berdasar kedua ayat tersebut, sangat harus bagi kita untuk terus berusaha dalam meningkatkan ketakwaan kita kepada Allah. Juga istikamah beribadah sampai terpatri dalam hati kita sebuah keyakinan.

Rasulullah bersabda dalam sebuah hadis Qudsy:

عَنْ أَبِي ذَرٍّ، عَنِ النَّبِيِّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ، فِيمَا رَوَى عَنِ اللهِ تَبَارَكَ وَتَعَالَى أَنَّهُ قَالَ: «يَا عِبَادِي إِنِّي حَرَّمْتُ الظُّلْمَ عَلَى نَفْسِي، وَجَعَلْتُهُ بَيْنَكُمْ مُحَرَّمًا، فَلَا تَظَالَمُوا

Dari Abi Dzar, dari Nabi SAW yang telah diilhami oleh Allah yang mmengatakan: Wahai hambaku, Aku (Allah) sungguh melarang kezaliman pada diri-Ku sendiri, Aku juga melarang kalian saling berbuat kezaliman.

Selanjutnya dari redaksi hadis di atas. Yang merupakan amanah Allah agar senantiasa meminta petunjuk kepada-Nya:

يَا عِبَادِي كُلُّكُمْ ضَالٌّ إِلَّا مَنْ هَدَيْتُهُ، فَاسْتَهْدُونِي أَهْدِكُمْ

Wahai hambaku, kalian semua adalah orang yang tersesat, kecuali mereka yang aku tunjukkan jalannya. Maka mintalah kepada-Ku petunjuk itu. Kemudian Allah juga berpesan agar selalu tolong-menolong sesama manusia.

Tergambar dalam terusan hadis di atas: يَا عِبَادِي كُلُّكُمْ جَائِعٌ، إِلَّا مَنْ أَطْعَمْتُهُ، فَاسْتَطْعِمُونِي أُطْعِمْكُمْ Wahai hamba-Ku, kalian semua adalah orang yang kelaparan. Kecuali orang yang aku beri makan. Maka mintalah rezeki kepada-Ku.

Yang keempat, Allah berpesan kepada hamba-Nya:

يَا عِبَادِي كُلُّكُمْ عَارٍ، إِلَّا مَنْ كَسَوْتُهُ، فَاسْتَكْسُونِي أَكْسُكُمْ

Wahai hamba-Ku, kalian semua itu telanjang. Kecuali orang yang aku beri pakaian.

Pesan Allah yang kelima:

يَا عِبَادِي إِنَّكُمْ تُخْطِئُونَ بِاللَّيْلِ وَالنَّهَارِ، وَأَنَا أَغْفِرُ الذُّنُوبَ جَمِيعًا، فَاسْتَغْفِرُونِي أَغْفِرْ لَكُمْ

Wahai hamba-Ku, kalian semua sering berbuat kesalahan siang dan malam. Namun, aku ampuni dosa-dosa itu semua. Maka, mintalah ampun kepada-Ku, niscaya Aku ampuni.

Yang keenam, pernyataan Allah atas diri-Nya sendiri yang tak bisa diintervensi:

يَا عِبَادِي إِنَّكُمْ لَنْ تَبْلُغُوا ضَرِّي فَتَضُرُّونِي وَلَنْ تَبْلُغُوا نَفْعِي، فَتَنْفَعُونِي

Wahai hamba-Ku, kalian tidak bisa mengusik-Ku. Niscaya kalian bisa, maka sekarang kalian sudah membahayakan-Ku. Juga tidak bisa memberi manfaat kepada-Ku. Niscaya bisa, sekarang kalian sudah memberinya.

Yang ketujuh, deklarasi Allah atas digdaya-Nya di alam raya ini:

يَا عِبَادِي لَوْ أَنَّ أَوَّلَكُمْ وَآخِرَكُمْ وَإِنْسَكُمْ وَجِنَّكُمْ كَانُوا عَلَى أَتْقَى قَلْبِ رَجُلٍ وَاحِدٍ مِنْكُمْ، مَا زَادَ ذَلِكَ فِي مُلْكِي شَيْئًا

Wahai hamba-Ku. Kalau pun makhluk pertama hingga yang terakhir, baik dari golongan manusia atau jin bersatu dalam ketakwaan. Hal itu tidak dapat menambah keagungan-Ku.

Yang kedelapan, masih selaras dengan yang di atas:

يَا عِبَادِي لَوْ أَنَّ أَوَّلَكُمْ وَآخِرَكُمْ وَإِنْسَكُمْ وَجِنَّكُمْ كَانُوا عَلَى أَفْجَرِ قَلْبِ رَجُلٍ وَاحِدٍ، مَا نَقَصَ ذَلِكَ مِنْ مُلْكِي شَيْئًا

Wahai hamba-Ku. Kalau pun makhluk pertama hingga yang terakhir, baik dari golongan manusia atau jin bersatu dalam kesesatan. Hal itu tidak dapat mengurangi keagungan-Ku.

Yang kesembilan:

يَا عِبَادِي لَوْ أَنَّ أَوَّلَكُمْ وَآخِرَكُمْ وَإِنْسَكُمْ وَجِنَّكُمْ قَامُوا فِي صَعِيدٍ وَاحِدٍ فَسَأَلُونِي فَأَعْطَيْتُ كُلَّ إِنْسَانٍ مَسْأَلَتَهُ، مَا نَقَصَ ذَلِكَ مِمَّا عِنْدِي إِلَّا كَمَا يَنْقُصُ الْمِخْيَطُ إِذَا أُدْخِلَ الْبَحْرَ

Wahai hamba-Ku. Kalau pun makhluk pertama hingga yang terakhir, baik dari golongan manusia atau jin berdiri di atas bukit. Lalu masing-masing meminta kepada-Ku. Maka tidak mengurangi sedikit pun dari ala yang Aku miliki. Hal itu bagiku hanya seperti benang yang menyerap air di lautan.

Yang kesepuluh:

يَا عِبَادِي إِنَّمَا هِيَ أَعْمَالُكُمْ أُحْصِيهَا لَكُمْ، ثُمَّ أُوَفِّيكُمْ إِيَّاهَا، فَمَنْ وَجَدَ خَيْرًا، فَلْيَحْمَدِ اللهَ وَمَنْ وَجَدَ غَيْرَ ذَلِكَ، فَلَا يَلُومَنَّ إِلَّا نَفْسَهُ

Hai hamba-Ku. sesungguhnya amal perbuatan kalian senantiasa akan Aku hisab (adakan perhitungan) untuk kalian sendiri dan kemudian Aku akan berikan balasannya. Barang siapa mendapatkan kebaikan, maka hendaklah ia memuji Allah. Dan barang siapa yang mendapatkan selain itu (kebaikan), maka jangan mencela kecuali dirinya sendiri.

Pada akhirnya, jalan terbaik untuk mendekat kepada Allah hannyalah takwa.

وَالۡعَصۡرِ اِنَّ الۡاِنۡسَانَ لَفِىۡ خُسۡرٍۙ ِالَّا الَّذِيۡنَ اٰمَنُوۡا وَ عَمِلُوا الصّٰلِحٰتِ وَتَوَاصَوۡا بِالۡحَقِّ ۙ وَتَوَاصَوۡا بِالصَّبۡر بَارَكَ اللهُ لِيْ وَلَكُمْ فِي الْقُرْآنِ الْعَظِيْمِ, وَنَفَعَنِيْ وَإِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ الآيَاتِ وَالذِّكْرِ الْحَكِيْمِ, وَتَقَبَّلَ مِنِّيْ وَمِنْكُمْ تِلاَوَتَهُ إِنَّهُ هُوَ السَّمِيْعُ الْعَلِيْمُ. أَقُوْلُ قَوْلِيْ هَذَا وَاسْتَغْفِرُ اللهَ الْعَظِيْمَ لِيْ وَلَكُمْ فَاسْتَغْفِرُوْهُ، إِنَّهُ هُوَ الْغَفُوْرُ الرَّحِيْمُ

Pentranskip: Yuniar Indra Yahya

SebelumnyaZakat Fitrah Diganti Uang, Bolehkah?
BerikutnyaPenetapan Bulan Ramadan dan Syawal