sumber gambar: pikiran.rakyat

setelah-kamu-pergiOleh: Rara Zarary*

Kalau saja hujan berhenti saat aku minta ‘berhentilah!’
barangkali demikian soal kepergianmu
namun aku bukan tuhan
yang kuasa atas segala

daun-daun yang gugur
gerimis tipis
dan mendung yang sayup sore itu;
mengantar pamit selamanya

kita benar berbeda dunia
aku dengan harapan panjang
kau dengan kerelaan yang luas
kuharap kau tak lagi kesepian

rumah tuhan telah menyambutmu suka cita
tak kuhiraukan hatiku yang nestapa berduka
biarlah takdir berjalan seperti maunya
meski yang tersisa adalah hati yang dipaksa rela

Majalah TebuirengIklan Tebuireng Online

selamat jalan kekasih abadi tuhan
cinta yang kuasa tak akan pernah mengecewakan
janji yang maha punya tak membuat menyesal
maka semoga kau sudah bahagia di singgasana Tuhan

Madura, 2022

*Alumnus Annuqayah Sumenep.

SebelumnyaJaga Warisan Ilmu, Nahdlatut Turots Belajar Ilmu Mitigasi Manuskrip
BerikutnyaDREAMSEA Buka Akses Digital Manuskrip Pesantren Tebuireng