tebuireng.online— Pemungutan suara bakal calon Ketua Umum PBNU sedang dilakukan di Alun-alun Jombang dini hari ini (05/08). Namun dari pantauan Pusat Informasi Muktamar di Pesantren Tebuireng, pemungutan suara tersebut mengandung kejanggalan. Beberapa Pengurus Cabang dan Wilayah yang dipanggil ditemukan berada di Pesantren Tebuireng dan tidak mengikuti jalannya kegiatan tersebut.

Petugas Sektretariat, Hafidz Abi Dzar menuturkan bahwa sejak dimulainya pemungutan suara para peserta yang tidak berangkat ke lokasi berkumpul di pusat informasi sambil menyaksikan siaran langsung melalui televisi. Salah satu peserta menyatakan bahwa yang dipanggil ada yang sedang tidur di kamar.

“Ini kami temukan satu kardus ID peserta yang orangnya ada disini tapi dipanggil di lokasi sidang, terus yang dipanggil siapa?”, kata Hafidz. Ia juga menambahkan bahwa ada hal yang janggal dengan proses pemungutan suara.

Peserta yang tidak mengikuti kegiatan di alun-alun adalah peserta yang sepakat menolak hasil keputusan muktamar yang dinilai sarat cacat hukum. “Bagaimana ada wakilnya, wong orang-orangnya ada disini kok”, kata salah satu peserta yang sembari tadi mengamati ID peserta yang dijejar di meja pusat Informasi.

Selanjutnya ia dan pihak penanggung jawab sekretariat akan menyetorkan satu kardus ID Card tersebut kepada Panitia Lokal Pesantren Tebuireng untuk selanjutnya akan diproses melalui hukum yang berlaku. (abror/fatih)

Majalah TebuirengIklan Tebuireng Online
SebelumnyaGus Sholah: Saya Tak Menolak Ahwa, Tapi Prosesnya
BerikutnyaTak Bersedia Jadi Rais Aam, Gus Mus: Itu Bukan ‘Maqam’ Saya