Santri Tebuireng saat mengikuti Apel peringatan Hari Santri dan Resolusi Jihad di Pesantren Tebuireng, Jumat (22/10).

Oleh: Mamuri Santoso*

Masyarakat muslim tanah air, terutama kalangan pesantren dan santri kembali memperingati Hari Santri Nasional (HSN). Hari Santri Nasional sendiri ditetapkan oleh Presiden Joko Widodo melalui Keputusan Presiden Nomor 22 Tahun 2015.

Ditetapkannya HSN setiap tanggal 22 Oktober tidak lepas dari sejarah penting bagi bangsa ini yakni peristiwa resolusi Jihad yang dicetuskan oleh Hadratussyaikh KH. M. Hasyim Asy’ari pada 22 Oktober 1945.

Resolusi Jihad berisi seruan fatwa kewajiban berjihad demi mempertahankan kemerdekaan Indonesia dari rongrongan penjajah. Resolusi Jihad ini kemudian melahirkan peristiwa heroik 10 November 1945 yang diperingati sebagai Hari Pahlawan.

Kontribusi kaum santri bagi keberlangsungan bangsa ini sudah tidak diragukan lagi. Sumbangsih kaum santri bagi perjalanan bangsa dan negara tidak diberikan pada saat ini saja, melainkan jauh sebelum republik ini lahir.

Majalah TebuirengIklan Tebuireng Online

Kaum santri memiliki andil yang cukup besar dalam membidani lahirnya kemerdekaan bangsa. Kaum santri juga selalu konsisten dalam berjuang mengawal masa-masa sulit setelah bangsa ini merdeka.

Banyak Pahlawan Nasional yang lahir dari kalangan pesantren seperti KH. Hasyim Asy’ari, KH. Ahmad Dahlan, KH. As’ad Syamsul Arifin, KH. Abdul Wahid Hasyim, KH. Wahab Hasbullah, serta para ulama lainnya.

Dari para ulama nusantara ini kita dapat belajar dan menghargai dua hal penting, yakni konsistensi dakwah beragama secara moderat sebagai wujud konsep rahmatan lil ‘alamin serta kecintaan yang demikian besar terhadap tanah air.

Kecintaan terhadap tanah air yang sudah menyatu dengan semangat beragama. Hubbul wathan minal iman, kecintaan terhadap tanah air bagian dari iman.

Bagi kalangan pesantren dan santri, kecintaan terhadap agama dan tanah air merupakan dua hal yang tidak dapat dipisahkan satu sama lain.

Agama mengajarkan kepada umatnya untuk mencintai tanah air sebagai tempat dimana seseorang lahir, hidup, tinggal, serta tempat dalam mengamalkan ajarannya. Sementara negara memerlukan spirit nilai-nilai luhur agama untuk membentuk warga negara yang saleh dalam kehidupan berbangsa dan bernegara.

Saleh dalam berbangsa dan bernegara adalah sebuah sikap seseorang untuk selalu cinta dan peduli terhadap bangsa dan negaranya. Seseorang yang saleh secara ritual beragama namun tidak cinta terhadap tanah airnya maka kadar pertanyaannya jelas.

Rasulullah SAW sendiri telah meneladankan kepada kita semua tentang arti penting cinta tanah air. Praktik kehidupan yang rukun dan harmonis dari masyarakat Madinah adalah dimana kecintaan terhadap negara adalah merupakan ajaran agama itu sendiri.

Indonesia merupakan negara berpenduduk muslim terbesar di dunia. Corak keislaman yang moderat di negara ini bisa menjadi contoh terhadap bangsa lain bagaimana praktik berislam dan bernegara merupakan dua hal yang tidak boleh dipertentangkan satu sama lain.

Islam dan keindonesiaan merupakan suatu hal yang selaras. Konsep Pancasila dan NKRI sebagai suatu hal yang final di republik ini harus menjadi pegangan bagi setiap warga negara. Dengan demikian maka kita berkewajiban untuk mengawal republik ini dari segala hal yang dapat merongrong ideologi negara ini.

Energi yang kita miliki kita gunakan untuk hal-hal yang produktif demi kemajuan bangsa dan negara. Hal-hal yang dapat menguras energi seperti mempertentangkan kembali ideologi dengan keislaman kita harus segera diakhiri.

Kita perlu fokus pada upaya peningkatan kualitas SDM agar dapat bersaing dengan bangsa lain untuk menjadi bangsa yang maju dengan SDM yang unggul.

Konsep pemahaman Islam yang moderat merupakan modal berharga bagi bangsa ini untuk selalu menyampaikan pesan kepada dunia bahwa Islam adalah agama yang selaras dengan kemajuan.

Islam juga agama yang sangat penting dalam ilmu pengetahuan. Dengan fokus pada upaya peningkatan pengetahuan dan pemahaman agama yang moderat, toleran, dan ramah maka kita dapat melakukan banyak hal untuk memberikan kontribusi bagi peradaban dunia

*Instruktur Nasional Jatman dan Madrasah Kader Nahdlatul Ulama (MKNU).

SebelumnyaHari Santri dan Resolusi Jihad di Pesantren Tebuireng
BerikutnyaMeneladani Spirit Literasi Nabi Muhammad