Oleh: Almara Sukma Prasintia*

Qodho puasa berarti mengganti puasa. Bagi orang yang berhalangan di bulan Ramadhan dan tidak mampu melaksanakan ibadah puasa, maka boleh mengganti di hari lain. Orang yang sakit apabila tidak mampu berpuasa di bulan Ramadhan maka boleh mengganti puasanya di bulan lain, begitu juga musafir (orang dalam perjalanan).

وَمَن كَانَ مَرِيضًا أَوۡ عَلَىٰ سَفَرٖ فَعِدَّةٞ مِّنۡ أَيَّامٍ أُخَرَۗ يُرِيدُ ٱللَّهُ بِكُمُ ٱلۡيُسۡرَ وَلَا يُرِيدُ بِكُمُ ٱلۡعُسۡرَ

“Dan barangsiapa sakit atau dalam perjalanan (lalu ia berbuka), maka (wajiblah baginya berpuasa), sebanyak hari yang ditinggalkannya itu, pada hari-hari yang lain. Allah menghendaki kemudahan bagimu, dan tidak menghendaki kesukaran bagimu.” (Q.S. Al-Baqarah: 185)

Dalam ayat di atas dijelaskan bahwa, orang yang berhalangan berpuasa di bulan Ramadhan maka wajib mengganti di bulan lain. Hal ini berlaku untuk orang yang masih mempunyai kesempatan waktu untuk mengganti. Lalu bagaimana dengan orang yang masih punya hutang puasa Ramadhan akan tetapi ia sudah meninggal dan belum sempat menggantinya. Apakah ahli warisnya wajib mengqadha atau membayar fidyah untuknya?

Majalah TebuirengIklan Tebuireng Online

Dari masalah ini muncul dua pendapat, pendapat yang pertama memperbolehkan ahli waris untuk mengqadha puasa yang ditinggalkannya, dan pendapat ke-dua memperbolehkan membayar fidyah.

ومن مات وعليه صوم عن قضاء رمضان، أو عن نذر وكفارة – هل يجوز لوارثه أن يصوم عنه؟ فيه قولان

قال في القديم: يصوم عنه؛ لما روي عن عائشة؛ أن رسول الله – صلى الله عليه وسلم – قال: “من مات وعليه صوم صام عنه وليه” وبه قال أحمد وإسحاق ولأنه عبادة تجب الكفارة بإفسادها، فجاز أن يقضي عنه بعد الموت؛ كالحج

وقال في الجديد: يطعم عنه؛ لما روي عن ابن عمر، عن النبي – صلى الله عليه وسلم- قال:”من مات وعليه صيام شهر، فليطعم عنه مكان كل يوم مسكيناً” والصحيح أنه موقوف على ابن عمر؛ وهذا قول مال، وسفيان، وأبي حنيفة. ولأنه عبادة لا يدخلها النيابة في الحياة، فلا تدخل بعد الموت؛ كالصلاة.

[البغوي ، أبو محمد، التهذيب في فقه الإمام الشافعي، ١٨١/٣]

“Barang siapa meninggal dan ia masih punya hutang puasa Ramadhan, atau puasa nadzar, apakah ahli warisnya boleh perpuasa untuknya? Disini ada dua qoul (pendapat). Pendapat pertama (Qoul Qodim) memperbolehkan berpuasa untuknya sebagaimana hadis riwayat Aisyah RA, bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda: “Barang siapa yang meninggal dan masih punya hutang berpuasa, maka walinya harus berpuasa atas namanya.”

Pendapat yang ke-dua (Qoul Jadid) memperoleh membayar fidyah, sebagaimana hadis riwayat Ibnu Umar , dari Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda: “ Barang siapa yang telah meninggal dan ia masih punya tanggungan puasa qadha sebulan, maka hendaknyalah kerabatnya membayar fidyah kepada satu orang miskin untuk setiap satu hari dari puasa.”

Dalil di atas menerangkan masalah puasa saja, akan tetapi ulama menganalogikan puasa dengan shalat, sehingga hukumnya sama.

Fidyah untuk mengganti satu kali puasa adalah sebesar satu mud. Ukuran satu mud pada zaman sekarang bisa disamakan dengan ukuran 7 ons. Apabila meninggalkan satu kali puasa, berarti harus memberi makan kepada 1 orang miskin sebesar 7 ons makanan pokok di daerahnya.

Dengan membayar fidyah satu mud kebiasaan makanan pokok di daerah masing-masing kepada orang miskin untuk satu kali puasa wajib yang belum diqadha. Ada dua hal yang perlu diperhatikan:

  • Si mayit meninggalkan harta warisan.
  • Si mayit tidak meninggalkan harta warisan.

Jika si mayit meninggalkan harta warisan, maka bagi kerabat si mayit wajib hukumnya mengqadha atau membayar fidyah puasa wajib yang ditinggalkan. Sedangkan jika si mayit tidak meninggalkan harta warisan, maka sunnah hukumnya mengqadha atau membayar fidyah puasa yang ditinggalkan.


*Mahasantri Ma’had Aly Hasyim Asy’ari

SebelumnyaMelek Digital, Tantangan Ahli Hadis ke Depan
BerikutnyaMau Dibawa Kemana Islam Kita?