Pesantren Tebuireng Bentuk Koalisi Penggerak Pengendalian Tembakau Antarpesantren

Para santri, asatidz, dan pengurus Pesantren Tebuireng berkomintmen untuk mengkampanyekan berhenti merokok kepada para santri baik Tebuireng maupun pondok sekitar. (Foto: Ana)

Tebuireng.online— Komite Nasional Pengendalian Tembakau (Komnas PT) di Pesantren Tebuireng membentuk Koalisi Penggerak Pengendalian Tembakau antar Pesantren se-Tebuireng pada Senin (23/10/2017). Dalam hal ini Komnas PT menghadirkan terapis berhenti rokok, Fuad Baradja. Acara yang diikuti oleh para pembina, pengurus, santri, baik santri Tebuireng maupun pondok sekitar itu bertempat di Aula lantai 3 Gedung KH. M. Yusuf Hasyim.

Fuad Baradja menerangkan bahwa kebiasaan orang merokok lebih dikarenakan oleh kecanduan. Menurutnya, jika kecanduan, maka terus butuh nikotin untuk dihisap. Jika 1 bulan tidak merokok maka pengaruh nikotin akan hilang sehingga tidak lagi merokok, tetapi terapi apapun, sifatnya hanya membantu seseorang tidak merokok yang memang mempunyai keinginan berhenti merokok. Baginya, motivasi semacam itu sangat penting.

“Ada seseorang yang datang kepada saya, ia bercerita kalau anaknya masih umur 4 tahun sudah merokok. Ayahnya tanya adek dapat rokok dari mana? Adek ambil rokok dari Ayah. Sekarang Ayahnya pun bersikeras untuk berhenti merokok,” ungkap pengurus Lembaga Menanggulangi Masalah Merokok (LM-3) Jakarta itu.

“Mulai umur 20 tahun merokok. Sekarang kakek itu berumur 90 tahun. Karena cucunya sebagai dokter spesialis kesehatan. Sehingga cucu kakek itu memberi tahu dengan berbagai cara kepada kakeknya, kakek kalau kita sudah dikasih tahu bahwa barang itu menyebabkan berbagai penyakit kemudian kita sakit karena penyakit itu namanya bunuh diri dan amal kakek selama 70 tahun akan hangus. Setelah mendengar ucapan dari cucunya kakek tersebut lalu berniat untuk berhenti merokok,” lanjutnya.

Artis kawakan itu juga menjelaskan bahwa target pemasaran rokok merupakan remaja karena mudah terpengaruh oleh sesuatu yang baru, unik, selalu mengikuti tren mode termasuk rokok. Selai itu, lanjutnya, remaja memiliki rentang waktu menjadi perokok yang panjang, sehingga pabrik rokok memperoleh keuntungan yang lebih besar.

Majalah TebuirengIklan Tebuireng Online
🤔  Diklat Kader Tebuireng, Bu Nyai Faridah Sampaikan Materi “Prilaku Hidup Bersih & Sehat”

“Ada tiga trik untuk mempengaruhi remaja, yaitu pertama musik karena musik memiliki pesona, kedua olah raga karena merupakan cara terbaik menarik perhatian, memberi contoh dan mempengaruhi target pasar. Dan ketiga film karena lebih baik dari bentuk promosi lainnya,”  ujar pemeran Ayah Junaidi dalam sinetron “Jin dan Jun” para era 90-an itu.

“Kalau orang dapat informasi yang tepat maka jalannya akan benar. Jika apa yang kita katakan benar maka lakukan terus,” papar Fuad saat ditanya seorang peserta mengenai sikap  yang seharusnya dilakukan kepada perokok jika mengatakan bahwa merokok merupakan aktifitas yang berbahaya.

Selain itu penulis buku “Hari Gini Masih Ngerokok… Apa Kata Dunia” dan “Two Thumbs Up!” itu, juga memaparkan beberapa manfaat berhenti merokok. “Berhenti merokok  20 menit maka tekanan darah, denyut nadi dan aliran darah tepi membaik. Jika 1 bulan berhenti merokok menjadikan penampilan membaik: kulit menjadi lebih cerah, kerutan wajah berkurang. Dan jika 10 tahun berhenti merokok maka risiko kanker paru berkurang separuh,” ungkapnya.

Selanjutnya, acara dilanjutkan testimoni dari seorang ibu penderita kanker pita suara. “Saya karena terpapar asap rokok walaupun tidak pernah merokok,” ungkap Bu Evi asal Surabaya tersebut. “Jangan sampai diulangi merokok lagi. Berhentilah merokok! Asapmu membunuh mimpi-mimpi (orang-orang) di sekitarmu,” pesannya kepada audiens

Selanjutnya acara tersebut dilanjutkan dengan terapi berhenti merokok dan penyusunan Rencana Tindak Lanjut dalam Kampanye Pengendalian Tembakau di lingkungan Pesantren Tebuireng dan pondok sekitar. Acara tersebut berakhir pada pukul 16.00 WIB.


Pewarta:            Izzatul Mufidati

Editor/Publisher: M. Abror Rosyidin