Pesantren, Perkuat Fungsi Khalifatullah Secara Utuh

KH. Junaidi Hidayat saat menyampaikan mauidhah hasanah di Pesantren Tebuireng, Ahad (11/06/2017). (Foto: Kopi Ireng).

Oleh: KH. Junaedi Hidayat

اَلْحَمْدُ لِلهِ، نَحْمَدُهُ وَ نَسْتَعِيْنُهُ وَ نَسْتَغْفِرُهُ، وَ نَعُوْذُ بِاللهِ مِنْ شُرُوْرِ أَنْفُسِنَا وَمِنْ سَيِّئَاتِ أَعْمَالِنَا، مَنْ يَهْدِهِ اللهُ فَلَا مُضِلَّ لَهُ، وَمَنْ يُضْلِلْ فَلَا هَادِيَ لَهُ، أَشْهَدُ أَنْ لَا إِلَهَ إِلَّا اللهُ وَاَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ، اَللَّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ، كَمَا صَلَّيْتَ عَلَى سَيِّدِنَا إِبْرَاهِيْمَ وَعَلَى آلِ سَيِّدِنَا إِبْرَاهِيْمَ فِى الْعَالَمِيْنَ إِنَّكَ حَمِيْدٌ مَجِيْدٌ أَمَّابَعْدُ.

 فَيَا أَيُّهَا الْمُسْلِمُوْنَ، اِتَّقُوْ اللهَ، اِتَّقُوْ اللهَ حَقَّ تُقَاتِهِ وَلَا تَمُوْتُنَّ إِلَّا وَأَنْتُمْ مُسْلِمُوْنَ، أَعُوْذُ بِاللهِ مِنَ الشَّيْطَانِ الرَّجِيْمِ، بِسْمِ اللهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيْمِ، وَالْعَصْرِ ،  إِنَّ الْإِنسَانَ لَفِي خُسْرٍ ، إِلَّا الَّذِينَ آمَنُوا وَعَمِلُوا الصَّالِحَاتِ وَتَوَاصَوْا بِالْحَقِّ وَتَوَاصَوْا بِالصَّبْرِ

Maasiral Muslimin Jamaah Jumah Rahimakumullah

Pada kesempatan khutbah ini, mari kita memantapkan kembali kualitas ibadah kita kepada Allah Swt. Dengan secara sungguh-sungguh kita melaksanakan segala apa yang diperintahkan oleh Allah berupa al-ma’murat (hal yang diperintahkan) al-wajibat (hal-hal yang memang harus kita lakukan) maupun al-mandubat (hal-hal yang dianjurkan) yang sebaiknya kita lakukan.

Majalah TebuirengIklan Tebuireng Online

Meninggalkan segala hal yang dilarang, al-manhiyat. Apakah al-manhiyat ini al-muharramat (hal-hal yang harus kita tinggalkan) maupun hal-hal yang sebaiknya kita tinggalkan, dalam bahasa hukum disebut al-makruhat, hal-hal yang dimakruhkan. Maa yaqtadhi iqtidho’an tarkihi ghaira jazimin, sesuatu yang sebaiknya kita hindari dan tinggalkan.

Inilah sesungguhnya yang menjadi inti ketakwaan kita kepada Allah. Menjadi modal dan kapital kita untuk bisa mendapatkan kebahagiaan dalam hidup di dunia ini, maupun dalam kehidupan di akhirat nanti.

Maasiral Muslimin Rahimakumullah

Salah satu keunggulan manusia dipilih oleh Allah menjadi khalifatullah fi al-ardh, karena manusia mempunyai kompetensi, punya kemampuan, ilmu. Karena ilmu itulah kemudian Allah memilih Adam dan seluruh anak keturunan Adam ini, manusia, diberikan mandat dan ditugasi Allah sebagai khalifatullah fi al-ardh. Sebagai mandataris Allah, sebagai petugas Allah, yang diberikan otoritas dan kewenangan untuk melakukan al-istikhlaf wa al-isti’mar, melakukan pengelolaan pemanfaatan terhadap seluruh alam semesta ini.

Bukan malaikat, karena malaikat tidak punya kompetensi ini. Meskipun malaikat, wa nahnu nusabbihu wa nuqaddisu laka, meskipun malaikat mempunyai tingkat ketaatan yang luar biasa. Dan itu tentu saja malaikat mempunyai ketaatan yang penuh, tidak mungkin berbuat maksiat karena Allah menciptakan malaikat dari dimensi yang tunggal tanpa diberikan dimensi syahwat.

Manusia ini dipilih, karena manusia diberikan oleh Allah ilmu pengetahuan ini. Ketika kita masuk berada di tengah-tengah pesantren, Tebuireng ini. Maka sesungguhnya kalian berada dalam tempat yang memperkuat terhadap fungsi khalifatullah fi al-ardh itu secara utuh.

Kenapa saya katakan secara utuh? Karena konsep yang dikembangkan di tengah-tengah pesantren adalah konsep membangun manusia seutuhnya. Basthotan fi al-‘ilm wa al-jism. Sebagai prasyarat untuk menjadi seorang pemenang, seorang juara, seorang yang mampu melaksanakan tugas khalifatullah fi al-ardh di antaranya adalah harus punya kemampuan basthotan fi al-‘ilm wa al-jism, harus kuat. Intelektualnya harus kuat, wa al-jism secara fisik dan karakternya juga harus kuat.

Yang kedua , harus mempunyai dzu qalbin salim. Punya hati yang sehat, punya jiwa yang betul-betul disinari oleh nilai-nilai agama, oleh karakter yang hebat, dan itu hanya berada di tengah-tengah pondok pesantren.  

Pendidikan kita pada umumnya hanya mengajarkan orang untuk pintar. Kalau pintar, barangkali tidak terlalu sulit, karena hanya memberikan sesuatu yang berkaitan dengan kognitif, kemampuan ilmu, kemampuan yang bersifat empirik. Semuanya ada standar dan dasarnya, mudah untuk diberikan. Guru mengajarkan sesuatu, gampang. Karena kurikulum, kisi-kisinya, sudah ada.

Tetapi untuk membentuk qalbin salim ini tidak bisa diajarkan. Qalbin salim itu harus melalui tarbiyah, melalui pendidikan. Pendidikan itu adalah contoh. Pendidikan itu adalah pembiasaan. Lalu menumbuhkan apa yang disebut karakter yang kuat. Shifatun rasikhoh fi al-qalbi allati tashduru anna al-af’al bi la rawiyyatin wa la fikrin. Ada jiwa yang kita bentuk di tempat (pesantren) ini, ada karakter yang kita bentuk. Yang ini tidak semua orang bisa melakukan. Pendidikan kita tidak bisa melakukan itu, yang di luar pesantren.  

🤔  Santri Donor Darah, Santri Peduli Sesama

Pesantren bisa, kenapa? Karena disini anda dilatih dalam semua halnya. Semua menjadi pelajaran. Ketika anda harus bersusah-susah antri makan. Maka antri itu sesungguhnya bagian dari mendidik anda untuk bagaimana bisa punya sikap disiplin. Antri mandi juga demikian.

Bagaimana anda punya karakter untuk berkawan dengan baik. Bersosialisasi dengan baik. Itu semua hanya bisa dilakukan dengan proses yang bersifat mubasyir, ‘yang mengalami’. Tidak bisa diajarkan dengan satu teori dan definisi , tetapi anda langsung mengalami, mubasyir. Seperti model ibadah puasa, mubasyir. Kita langsung merasakan dahaga, dan lapar.

Pesantren ini mubasyir, direct. Anda diajarkan secara langsung, tidak hanya dibangun secara kognitif tetapi anda dibangun karakternya untuk menjadi orang yang kuat, qawiyyun amiin. Yang punya kemampuan secara ilmu, kemampuan secara fisik, dan kemampuan secara karakter. Integritas yang kuat. Sehingga ketika anda berilmu, jadi ‘apa’ pun, anda dalam kekuatan yang dibimbing oleh karakter dan akhlak ini.

Oleh karena itu, maasyiral muslimin rahimakumullah

Islam tidak pernah membedakan. Dikotomi ilmu agama dan ilmu umum itu tidak ada. Kalau dalam konsep Imam al-Ghazali, ilmu itu adanya fardhu ‘ain dan fardhu kifayah. Karena apa? Karena Allah menugaskan kita ini secara integral, khalifatullah fi al-ardh. Mengelola ini, kita tidak hanya butuh mampu memahami agama, dalam arti ilmu yang bersifat qawliyyah. Tetapi, ilmu yang bersifat kauniyyah yang bersumber dari alam semesta ini juga harus kita pahami dengan baik, orang menyebutnya ‘ilmu umum’. Tidak ada sesungguhnya pemisahan itu (antara ilmu agama dan ilmu umum).

Semua orang harus memiliki kemampuan dasar yang dimiliki, tetapi potensi yang harus dikembangkan sebagai profesi itu berdasarkan bakat dan potensi tertinggi pada orang itu. Anda silahkan menjadi dokter, dokter itu fardhu kifayah. Tapi sebagai seorang dokter, anda wajib mengerti cara shalat itu seperti apa, rukun dan syarat shalat kayak apa, yang membatalkan shalat itu apa, (ilmu) ini fardhu ‘ain.

Anda menjadi ahli teknologi. Ahli teknologi pun wajib mengetahui. Siapa pun anda, ada ilmu fardhu ‘ain. Lalu ada (ilmu) fardhu kifayah. Fardhu kifayah itu adalah kecerdasan yang bisa berbeda antara satu dengan yang lain. Itulah yang menjadi skill, jadi kemampuan yang berbeda-beda dalam kehidupan ini.

Oleh karena itu, berbahagialah kalian ketika Allah menunjukkan orang tua kalian dan lalu kalian berada di tengah-tengah pesantren. Orang yang dikehendaki oleh Allah untuk menjadi orang baik, itu cirinya ‘gelem ngaji’ (mau mengaji), mau berada di tempat yang baik. Nabi Muhammad Saw. bersabda;

مَنْ يُرِدِ اللَّهُ بِهِ خَيْرًا يُفَقِّهْهُ فِي الدِّينِ

Man yuridillah, iradah Allah. Ketika Allah menghendaki seseorang untuk jadi orang baik maka orang itu akan diarahkan berada di tempat yang benar. Termasuk berada di tempat yang belajar ilmu agama ini. Oleh karena itu, kesempatan dan peluang yang sangat luar biasa dan sangat agung ini, kalian yang baru menginjakkan kaki di tengah-tengah pesantren ini, harus memahami bahwa ada tugas yang besar dengan tantangan yang besar.

Dalam diri kita harus kita bangun secara utuh, kita harus pintar dan benar, harus berkarakter, berakhlak, harus kuat, dalam segala hal yang terkait dengan hal-hal yang menjadi kebutuhan dalam hidup ini. Leadership kita, jiwa kepemimpinan kita harus kuat. Karena anda dididik bukan untuk menjadi tukang.

Kalau anda bisa mengajar, jangan jadi tukang mulang (mengajar). Tapi bagaimana mengembangkan ilmunya itu menjadi sesuatu yang luas. Dan meluaskan apa yang kita punya itu, kata kuncinya adalah kemampuan di dalam leadership, kemampuan di dalam memahami kehidupan ini secara luas dalam konsep kepemimpinan dan manajemen yang baik.

Maasiral Muslimin

Semoga Allah subhanahu wa ta’ala senantiasa memberikan ma’unah dan taufiq-Nya. Istikamah kita berada di tempat yang sangat mulia ini (pesantren). Allah memberikan keberkahan dan kemanfaatan, aamin ya rabba al-‘alamin.

بَارَكَ اللهُ لِي وَلَكُمْ فِي اْلقُرْآنِ الْعَظِيْمِ.  وَنَفَعَنِيْ وَإِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ اْلأٓيَةِ وَالذِّكْرِ الْحَكِيْم

إنَّهُ تَعَالى جَوَّادٌ كَرِيْمٌ رَؤُوْفٌ الرَّحِيْمُ


Pentraskip: MSA