Hukum Puasa Sunnah Tanggal 16 Sya’ban

Oleh: Almara*

Puasa dalam bahasa Arab (صوم ) merupakan salah satu rukun Islam. Berupa ibadah menahan diri dari makan, minum, dan segala hal yang membatalkan puasa mulai terbit fajar sampai terbenam matahari. Sedangkan puasa sunnah adalah puasa yang tidak diwajibkan, tetapi dianjurkan.

Dalam kitab Kifayatul Akhyar dijelaskan bahwa bulan yang paling utama untuk mengerjakan puasa setelah bulan Ramadhan ialah bulan-bulan haram. Yaitu: bulan Dzul Qa’dah, Dzul Hijjah, Rajab, dan Muharram. Dari keempat bulan tersebut yang paling mulia bulan Muharram. Bulan yang mendekati keutamaan bulan-bulan haram ialah bulan Sya’ban.

Bulan Sya’ban merupakan bulan kedelapan dalam kalender hijriyyah. Satu bulan setelah bulan Rajab dan satu bulan sebelum bulan Ramadhan. Puasa bulan Sya’ban dikatakan sunnah dan boleh dilaksanakan apabila berpuasa sebelum nisfu sya’ban.

Dan jika seseorang berpuasa setelah nisfu sya’ban, hukumnya haram. Akan tetapi jika seseorang berpuasa sebelum nisfu sya’ban atau tepat pada tanggal lima belas Sya’ban kemudian disambungkan dengan hari setelahnya maka puasanya tidak lagi dihukumi haram. Sebagaimana dijelaskan dalam kitab I’aanah at-Thoolibin II/273 berikut ini:

Majalah TebuirengIklan Tebuireng Online

 قوله وكذا بعد نصف شعبان ) أي وكذلك يحرم الصوم بعد نصف شعبان لما صح من قوله صلى الله عليه وسلم إذا انتصف شعبان فلا تصوموا

قوله ما لم يصله بما قبله ) أي محل الحرمة ما لم يصل صوم ما بعد النصف بما قبله فإن وصله به ولو بيوم النصف بأن صام خامس عشره وتالييه واستمر إلى آخر الشهر فلا حرمة

(Keterangan ‘begitu juga haram puasa setelah nisfu sya’ban) berdasarkan hadits “Bila bulan sya’ban telah menjadi separuh, janganlah kalian berpuasa”. Keharaman ini dengan catatan bila puasa setelah hari nisyfu sya’ban (tanggal 16-pen) tersebut tidak disambungkan dengan puasa sebelumnya, bila disambungkan meskipun dengan berpuasa di tanggal separuh bulan sya’ban (meskipun hanya disambungkan dengan puasa pada tanggal 15) dan kemudian disambung dengan hari setelahnya hingga tanggal 30 (syaum assyak) maka tidak lagi dihukumi haram. [ I’aanah at-Thoolibiin II/273 ].

🤔  Fikih Terminal: Wudlu dengan Air Sedikit

Permulaan larangan puasa sunnah Sya’ban juga dijelaskan dalam hadis berikut ini:

وقد قطع كثير من الشافعية بأن ابتداء المنع من أول السادس عشر من شعبان واستدلوا بحديث العلاء بن عبد الرحمن عن أبيه عن أبي هريرة مرفوعا : ( إذا انتصف شعبان فلا تصوموا ) أخرجه أصحاب السنن وصححه ابن حبان وغيره

Menurut pendapat kebanyakan ulama dari kalangan syafiiyyah permulaan larangan puasa Sya’ban adalah tanggal 16 Sya’ban dengan tendensi hadits riwayat al’Allaa’ Bin Abdur Rohman dari ayahnya dari Abu hurairah ra “Bila bulan Sya’ban telah menjadi separuh, janganlah kalian berpuasa” (HR . Ashaab assunan disahihkan oleh Ibnu Hibbaan dan lainnya. [ Nail al-Authaar IV/349 ].


*Mahasantri Ma’had Aly Hasyim Asy’ari