Oleh: Drs. KH. Junaedi Hidayat

اَلْحَمْدُ لِلهِ، نَحْمَدُهُ وَ نَسْتَعِيْنُهُ وَ نَسْتَغْفِرُهُ، وَ نَعُوْذُ بِاللهِ مِنْ شُرُوْرِ أَنْفُسِنَا، وَمِنْ سَيِّئَاتِ أَعْمَالِنَا ، مَنْ يَهْدِهِ اللهُ فَلَا مُضِلَّ لَهُ، وَمَنْ يُضْلِلْ فَلَا هَادِيَ لَهُ. أَشْهَدُ أَنْ لَا إِلَهَ إِلَّا اللهُ ، وَاَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ، اَللَّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ، كَمَا صَلَّيْتَ عَلَى سَيِّدِنَا إِبْرَاهِيْمَ، وَعَلَى آلِ سَيِّدِنَا إِبْرَاهِيْمَ فِى الْعَالَمِيْنَ، إِنَّكَ حَمِيْدٌ مَجِيْدٌ، أَمَّابَعْدُ.

فَيَا أَيُّهَا الْمُسْلِمُوْنَ، اِتَّقُوْ اللهَ، اِتَّقُوْ اللهَ حَقَّ تُقَاتِهِ، وَلَا تَمُوْتُنَّ إِلَّا وَأَنْتُمْ مُسْلِمُوْنَ، أَعُوْذُ بِاللهِ مِنَ الشَّيْطَانِ الرَّجِيْمِ، بِسْمِ اللهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيْمِ، وَالْعَصْرِ، إِنَّ الْإِنْسَانَ لَفِي خُسْرٍ،  إِلَّا الَّذِيْنَ آمَنُوْا وَعَمِلُوْا الصَّالِحَاتِ وَتَوَاصَوْا بِالْحَقِّ وَتَوَاصَوْا بِالصَّبْرِ.

Maasiral Muslimin Jamaah Jumah Rahimakumullah

Melalui khutbah ini marilah kita memperkuat terhadap komitmen dan kesungguhan kita, di dalam melaksanakan apa yang telah diperintahkan oleh Allah. Kita lakukan dengan penuh kepatuhan dan kesadaran, segala hal yang diperintahkan al-ma’murat baik berupa al-wajibat maupun perintah Allah yang bersifat anjuran al-mandubat.

Begitu pula kita tinggalkan segala hal yang dilarang di dalam agama kita al-manhiyat baik berupa al-muharramat maupun al-makruhat. Kesadaran denga sepenuhnya dalam segala situasi dan keadaan untuk menjalankan apa yang diperintahkan oleh Allah. Yang di dalam bahasa agama disebut dengan imtitsal dan sekaligus meninggalkan apa yang dilarang oleh Allah. Ini akan menjadi modal utama bagi kehidupan kita, untuk mendapatkan kebahagiaan yang hakiki di dalam kehidupan dunia maupun di akhirat nanti.

Maasiral Muslimin Rahimakumullah

Hari ini kita berada di dalam bulan yang penuh dengan kemuliaan, bulan Ramadan. Di dalam bulan ini Allah mewajibkan seluruh umat Islam melaksanakan ibadah puasa. Setiap ibadah yang diperintahkan oleh Allah, yang disyariatkan sesungguhnya mempunyai keutamaan dan keistimewaan masing-masing. Tidak sepatutnya kalau kita membandingkan satu jenis ibadah dengan jenis ibadah lain yang sama disyariatkan.

Karena di dalam masing-masing ibadah, Allah telah memberikan tekanan. Ada stretching yang berkaitan dengan keistimewaan dan keutamaan di dalam ibadah tersebut. Salat mempunyai keistimewaan tersendiri. Puasa mempunyai keistimewaan tersendiri. Zakat, dan haji juga demikian. Sehingga masing-masing mempunyai stretching terkait dengan bangunan yang diinginkan, dalam hal memperbaiki dan membangun kehidupan seorang manusia di kehidupan dunia ini.

Oleh karena itu, maka yang harus kita lakukan adalah memahami keistimewaan dari masing-masing ibadah itu, yang diberikan Allah Swt. kepada hamba-Nya.

Maasiral Muslimin Rahimakumullah

Sesungguhnya Allah memberikan keistimewaan secara khusus itu kemungkinan bisa berdasarkan dua hal. Yang pertama, fada’il atau keistimewaan itu bisa menempel kepada waktu. Yang kedua, bisa menempel kepada tempat. Seperti bulan Ramadan ini, Allah memberi keistimewaan karena menempel kepada waktu. Bahwa ibadah di bulan Ramadan, Allah memberikan kemuliaan dengan berlipat ganda. Bahkan Allah tidak menentukan berapa ganjaran yang akan diberikan, tetapi bergantung kepada semau permintaan hamba-Nya. Tergantung kualitas ibadah yang kita lakukan di bulan Ramadan ini.

Ini namanya adalah keutamaan yang menempel kepada waktu. Contoh lagi, pada waktu malam hari. Ada waktu-waktu, Allah memberi kemuliaan secara khusus. Ini kemuliaan yang diberikan Allah karena menempel pada waktu, terutama pada tengah malam ketika mendekati dua pertiga malam. Saat masuk waktu sahur, maka saat itu Allah memberikan keutamaan yang lebih dari waktu yang lain.

Ma baina al-adzanaini, waktu antara azan dan iqomah itu juga termasuk waktu yang istimewa. Yang di dalam hadisnya disebut dengan waktu yang mustajabah. Baina khutbataini, waktu antara khutbah pertama dan khutbah kedua. Ketika seorang khatib duduk di antara dua khutbah itu, termasuk juga waktu yang mustajabah.

Sesuatu yang menempel kepada waktu itu tentu tidak bisa kita cari ketika dia sudah berlalu. Ramadan ini ketika sudah selesai dan kita masuk pada tanggal satu Syawal, maka secara otomatis keistimewaan dan keutamaan hanya bisa kita tunggu kembali ketika kita berjumpa di bulan Ramadan yang akan datang. Ini adalah kelebihan yang diberikan oleh Allah pada jenis ibadah yang punya keistimewaan menempel pada waktu, yang ditentukan dan ditunjuk oleh Allah.

Yang kedua, ada fada’il atau kelebihan ibadah itu menempel kepada tempat. Masjid, dia mempunyai keistimewaan berbeda sehingga ada hukum-hukum yang berlaku dalam ukuran dan batasan yang ditetapkan di wilayah masjid itu. Ini karena Allah memberikan kemuliaan yang berbeda. I’tikaf di dalam masjid itu mendapatkan pahala yang luar biasa. Apalagi nanti di asyri al-awahir, sepuluh hari terakhir Ramadan. Di hari itu kita berburu pahala sebesar-besarnya dan sebanyak mungkin. I’tikaf itu hanya bisa dilakukan di dalam masjid. Karena masjid mempunyai keistimewaan dan hukum-hukum tertentu yang ditentukan oleh Allah, yang berbeda dengan tempat diluar masjid itu.

  Sejarah dan Masa Depan Kurban

Di tanah Haram, al-Haramain. Disana Allah memberikan keistimewaan karena faktor tempat. Dalam radius tertentu, baik di Madinah atau Makkah itu mempunyai keistimewaan yang berbeda. Ada hukum-hukum yang berlaku, disana berbeda dengan tanah diluar tanah Haram. Disana ada ketentuan hukum yang ditulis besar di pintu gerbang masuk tanah Haram, mamnu’ ad-dukhul ghoiro muslimin dilarang masuk di tanah Haram selain orang Islam.

Karena apa, disana Allah memberikan hukum yang berlaku itu berbeda. Termasuk siapa yang boleh masuk tanah Haram atau tidak. Termasuk hukum-hukum yang menyangkut tentang perlindungan Allah atas binatang maupun tumbuh-tumbuhan. Termasuk ibadah disana, ada ketentuan yang berbeda. Keutamaan diberikan oleh Allah karena menempel pada faktor tempat, yang tidak mungkin ada di tempat yang lain.

Apalagi di sekitar masjid al-Haram, masjid itu sendiri Allah memberikan keutamaan yang luar biasa. Di sekitar Ka’bah, disana ada multazam, ada hijr Ismail, ada maqam Ibrahim, yang disana Allah memberikan begitu banyak fada’il yang berbeda, yang tidak dimiliki oleh tempat yang lain. Ini keutamaan yang menempel pada tempat, yang bisa dikunjungi siapa pun dan kapan pun ketika dia mempunyai kemampuan dan kesempatan untuk datang kesana.

Maasiral Muslimin Rahimakumullah

Oleh karena itu, seorang mukmin yang baik dan berada dalam tingkat haqqo tuqotihi kualitas ketakwaan yang maksimal, dia sesungguhnya akan berburu mendapatkan sesuatu yang berlipat-lipat ganda dalam hal amalan ibadah yang dia lakukan. Baik itu terkait persoalan dimensi waktu maupun terkait dimensi tempat seperti tadi.

Puasa ini mempunyai keistimewaan yang berbeda. Kalau ibadah yang lain itu bersifat fi’liyyah. Salat itu ibadah fi’liyyah, ibadah yang melakukan sesuatu. Ada takbiratul ihram, ada ruku’, ada sujud, itu namanya fi’lu syai’ melakukan sesuatu. Haji itu ibadah fi’liyyah, kita tawaf, sa’i, wukuf di Arafah. Itu semua ibadah fi’lu syai’, karena melakukan sesuatu maka ibadah itu bisa dilihat oleh mata kita, oleh orang lain. Bahkan punya potensi untuk dipamerkan. Dipakai show off kepada orang lain itu sangat bisa. Dipakai sebagai gaya hidup itu sangat mungkin.

Berbeda dengan puasa, dia tarku syai’. Puasa itu terdefinisi imsakun ‘an al-mufthirat. Menahan. Puasa itu ibadah tidak. Tidak makan, tidak minum, tidak kumpul suami-istri, tidak melakukan hal yang membatalkan puasa, tidak melakukan hal yang membatalkan pahala puasa. Tidak ada sesuatu yang bisa dipamerkan, karena tidak ada yang bisa dilihat di dalam pelaksanaan puasa.

Allah memberikan keistimewaan terhadap puasa. Puasa itu Untuk-Ku. Dia tidak mungkin dipamerkan kepada orang lain. Wa ana ajzi bihi, biarkan Aku yang memberikan balasan kepada hamba-Ku yang melakukan puasa itu. Sebera pun permintaan balasan tersebut. Unlimited, tergantung kepada kualitas pelaksanaan puasa yang kita lakukan.

Bagaimana puasa yang berkualitas, tentu puasa yang disempurnakan dengan ibadah-ibadah yang dianjurkan. Yang menyertai di dalam kewajiban puasa ini. Karena di dalam setiap kewajiban, sesungguhnya Allah menyertakan hal-hal yang menyempurnakan. Ada takmiliyyah, di dalam puasa Ramadan ada tadarus al-Quran, ada qiyamu al-lail, ada tarawih, ada anjuran untuk I’tikaf, ada malam lailatul qadr, ada anjuran untuk sedekah dan sebagainya.

Tentu puasa bukan hanya imsakun ‘an al-muftirot, tetapi puasa adalah imsakun ‘an al-ma’ashi. Mata kita, puasakan. Telinga kita, puasakan. Mulut kita, puasakan. Termasuk pikiran dan hati kita, puasakan.

Maasiral Muslimin Rahimakumullah

Marilah kita masuki puasa ini dengan sungguh-sungguh. Mumpung Allah memberikan waktu kepada kita, waktu tidak mungkin diulang. Kalau keutamaan yang berkaitan dengan tempat masih kita cari tetapi keutamaan yang berkaitan dengan waktu kita tidak tahu. Yang kita mohonkan adalah kita diberikan umur yang panjang lalu umur itu berkah bagi kita. Termasuk kembali bisa melakukan ibadah di bulan Ramadan yang akan datang. Amin.

بَارَكَ اللهُ لِي وَلَكُمْ فِي اْلقُرْآنِ الْعَظِيْمِ،  وَنَفَعَنِيْ وَإِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ اْلآيَةِ وَالذِّكْرِ الْحَكِيْم

 إنَّهُ تَعَالى جَوَّادٌ كَرِيْمٌ رَؤُوْفٌ الرَّحِيْمُ