sumber gambar: mediaindonesia.com

Oleh: Mamuri Santoso*

Pada bulan suci Ramadan ini, umat muslim melaksanakan rukun Islam yang ke empat, yakni menjalankan ibadah puasa. Bulan penuh rahmat, berkah, serta ampunan. Bulan yang sangat dinantikan karena memiliki nuansa yang begitu istimewa bagi setiap muslim, dimana pun berada.

Puasa sendiri dimaknai sebagai al imsaaku ‘ani al mufthiraat min thuluu’i al fajri ila ghuruubi al syamsi ma’anniyah, menahan diri dari segala sesuatu yang dapat membatalkan puasa. Menahan diri untuk tidak melakukan sesuatu yang dilarang, mulai dari terbitnya fajar sampai dengan tenggelamnya matahari dengan disertai niat.

Hakikat puasa sebenarnya tidak sebatas menahan lapar dan dahaga seperti makan ataupun minum, melainkan memiliki makna yang lebih luas bagi umat muslim yang menjalaninya.

Dengan berpuasa diharapkan seseorang akan menjaga nafsu dan syahwat. Selain itu, puasa juga bermakna menahan diri dari segala sesuatu yang dibenci Allah, baik yang bisa dilakukan oleh mata, lisan, telinga, serta anggota badan lainnya.

Majalah TebuirengIklan Tebuireng Online

Orang yang berpuasa tetapi masih melakukan kebohongan, menggunjing, memfitnah, menyebarkan hoaks, maupun melakukan tindakan-tindakan yang dapat merugikan pihak lain, maka hal yang demikian tentu saja dapat membatalkan pahala ibadah puasa yang dikerjakannya.

Melalui ibadah puasa sebulan penuh, setiap muslim ditempa agar dapat menjadi insan yang peka, peduli, dapat merasakan derita sesamanya, serta akan melahirkan sikap taawun yakni semangat tolong menolong dan bekerja sama dengan orang lain secara tulus.

Sikap beragama yang tidak sebatas membentuk pribadi yang saleh secara individu, melainkan juga akan melahirkan kesalehan sosial. Sikap peduli terhadap nasib sesama serta mampu memupuk solidaritas sosial.

Setiap muslim yang berpuasa diharapkan mampu menumbuhkan benih-benih kasih sayang, tolong menolong, serta dapat membangun solidaritas sosial dalam kehidupan sehari-hari, mulai dari diri sendiri, keluarga, masyarakat, bangsa dan negara, serta kemanusiaan secara universal.

Sikap hablun minallah harus berkorelasi langsung dengan hablun minannas. Hubungan baik terhadap Allah yang mesti berkorelasi positif terhadap hubungan baik dengan sesama manusia.

Melalui puasa hendaknya dapat menumbuhkan semangat solidaritas sosial, peduli terhadap nasib sesama, serta menjunjung tinggi martabat kemanusiaan.

Kesalehan Sosial

Puasa Ramadan saat ini, kita masih dihadapkan pada situasi dan kondisi dimana bangsa ini masih terus berjuang bersama-sama menangani persoalan Covid-19.

Dampak sosial ekonomi yang ditimbulkan oleh pandemi juga sangat terasa di tengah-tengah masyarakat. Ditambah pula dengan munculnya sejumlah bencana alam di negeri ini.

Oleh karena itu, spirit ibadah puasa diharapkan akan mengasah kepedulian serta memupuk solidaritas kita untuk bersama-sama merasakan nasib orang lain. Apa yang dihadapi orang lain pada dasarnya adalah masalah kita sebagai sesama warga bangsa.

Hal penting lainnya yang dapat dilakukan untuk memupuk solidaritas kita ialah dengan menjaga rasa seperti kehati-hatian dalam berucap serta bersikap. Jangan sampai ucapan dan perilaku kita menyinggung maupun menimbulkan kerugian terhadap pihak lain. 

Kesalehan sosial akan mampu memupuk solidaritas kebangsaan. Hal ini tentu saja akan menguatkan rasa persatuan kita sebagai satu bangsa. Setiap muslim hendaknya mampu mewujudkan bahwa puasa yang dijalankannya dapat menjadi berkah bagi sesama.

Membantu pihak lain dengan memberikan pertolongan, harta, tenaga, pikiran, maupun bantuan kemanusiaan dalam bentuk lainnya dalam suasana yang sangat dibutuhkan jelas merupakan ibadah yang sangat dicintai Allah.

Saatnya kita menjadikan momentum Ramadan ini untuk meningkatkan kesalehan sosial, peduli terhadap sesama, serta dapat menguatkan solidaritas kebangsaan.

*Instruktur Nasional Jatman dan Madrasah Kader Nahdlatul Ulama (MKNU).

SebelumnyaApakabar Kamu?
BerikutnyaKaramah Sebab Menjaga Diri dan Keluarga