Unit Penerbitan

11078153_10202849373435519_2290032150082844558_nA. Profil Unit Penerbitan

Unit Penerbitan Pesantren Tebuireng merupakan salah satu unit yang secara fokus membidangi dunia kreatifitas utamanya dalam hal kepenulisan. Para kiai Tebuireng, seperti Hadratussyaikh KH. M. Hasyim Asy’ari, KH. Maksum Ali, KH. Abdul Wahid Hasyim, KH. Yusuf Hasyim, dan KH. M. Ishomuddin Hadzik merupakan seorang ulama yang sangat produktif dalam hal menulis. Lewat karya-karyanya mampu memberikan inspirasi dan sumbangsih yang besar bagi peradaban pesantren utamanya. Misalnya, Hadratussyaikh atas jasa Gus Ishom kini karanyanya bisa kita baca dalam kitab “Irssyadussyari”.

Selain itu, kita juga dapat temukan kumpulan tulisan artikel lainnya yang termuat dalam majalah Islam edisi lama. Sangat penting bagi para masyarakat pesantren, jamaah Nadhliyin dan utamanya santri-santri Tebuireng. Selanjutnya, Kiai Maksum Ali seorang santri Hadratussyaikh yang menjadi pendiri pesantren Seblak. Karyanya berupa kitab sharaf”Amstilatutasrifiyah” menjadi acuan bagi pendidikan di civitas pesantren. KH. A. Wahid Hasyim juga merupakan seorang ulama muda pesantren Tebuireng yang sangat produktif dalam hal menulis di media massa. Di zamannya juga mempelopori berdirinya pers pesantren utamanya di Pesantren Tebuireng.

Pada tahun 1985 KH. M. Yusuf Hasyim mendirikannya majalah yang bernama “Majalah TEBUIRENG Media pendidikan dan Keagamaan”. Kala itu terbit sebulan sekali dan beredar keseluruh pelosok Nusantara. mencetuskan berdirinya Majalah Tebuireng. Sebuah media cetak pertama kali di pesantren. Beliau juga seringkali menuangkan gagasannya di media masa. Majalah Tebuireng saat itu mampu memberikan gairah dikalangan para santri Tebuireng untuk berkarya. Meskipun, majalah Tebuireng kemudian mengalami mati suri, namun ikut andil besar dalam mencetak tokoh yang mumpuni dalam hal tulis menulis. Dr. Lukman Hakim selaku pemrednya kini menjadi tokoh tasawuf dan pemimpin di majalah Sufi kemudian H. Mas’ud Adnan adalah PU koran Harian Bangsa.

1. Menghidupkan Kembali Majalah Tebuireng

10690356_10202849381795728_1760295436051415149_nDiangkatnya Dr(Hc), Ir. KH. Salahuddin Wahid pada tahun 2006 memberikan semangat baru bagi dunia jurnalistik di kalangan santri Tebuireng. Lewat Unit Penerbitan yang didirkan beliau menghidupkan kembali Majalah Tebuireng pada 1 Januari 2007. Demi memajukan Majalah Tebuireng beliau juga turun langsung. Kini majalah Tebuireng yang dikelola santri-santri muda binaan beliau bisa tetap eksis dan terus tampil adaptif. Memang, di era serba teknologi dan informasi dunia media cetak seperti Majalah Tebuireng tidak mudah untuk bersaing di pentas global. Namun akhirnya edisi pertama pun terbit pada bulan Juli 2007.

Akses informasi yang semakin terbuka lebar menjadikan tantangan baru. Sungguhpun demikian, masih begitu banyak pesantren yang masih kesulitan mengembang medianya bahkan tak sedikit yang tak tahan dengan permasalahan yang menyelimutinya, misalnya kekurangan dana cetak dan kurangnya dukungan dari pihak dalam pesantren. Majalah Tebuireng berusaha untuk tetap eksis dan teguh menghadapi berbagai tantangan. Lewat media cetak, seperti majalah menjadi sarana untuk mewadahi kreatifitas santri Tebuireng dibidang kepenulisan. Memang,  sebenarnya majalah Tebuireng juga bisa dijadikan ajang membangun silaturahmi dengan para alumninya yang tersebar di berbagai penjuru tanah air. Walaupun toh hal itu belum mampu terbangun, namun upaya pengasuh dalam hal ini patut untuk diberikan apresiatif. Tanpa adanya dukungan dari pihak-pihak yang ada didalam pesantren Tebuireng, majalah Tebuireng hanya akan bertahan beberapa dekade. Untuk itulah, dibutuhkan rasa memiliki dan tanggungjawab bersama akan media yang telah di miliki.

2. Mendirikan Pustaka Tebuireng

11156135_10202849382555747_4892843193561811447_nSelanjutnya, pada tahun 2010 mendirikan PUSTAKA TEBUIRENG, sebuah lini yang ada di unit penerbitan. Pustaka Tebuireng menjadi ajang untuk memberikan penghormatan kepada para pendahulunya lewat buku. Dengan mengajak para santrinya untuk menuliskan tokoh-tokohnya menjadikan hal yang sangat berarti. Generasi santri Tebuireng menjadi lebih dekat dan mengerti jejak tokohnya. Mengabadikan para tokoh Tebuireng lewat buku merupakan suatu hal yang sangat istimewa dan jarang dilakukan oleh santri pondok pesantren.

Diantara buku-buku tokoh pesantren Tebuireng yang sudah berhasil di jadikan buku yakni, KH. Hasyim Asy’ari, KH. Karim Hasyim, KH. Kholik Hasyim, KH. Idris Kamali, KH. Adlan Ali. Dan masih ada beberapa tokoh yang belum diterbitkan. Selain membukukan biografi tokoh Pustaka Tebuireng yang saat itu dikomandani A. Mubarok Yasin, Fathurahman, Ali Subhan, dll juga menuliskan Buku Profil Pesantren Tebuireng. Sebuah buku yang amat penting bagi siapa saja yang ingin mengetahui mengenai seluk beluk Pesantren Tebuireng.

Kini di era kepenguruan baru, Ahmad Faozan, dkk pada tahun 2015 PUSTAKA TEBUIRENG memulai kembali memasifkan produknya, yakni mencetak buku-buku baru dengan beragam jenis buku bacaan. Pustaka Tebuireng juga membuka ruang bagi penulis luar yang hendak mencetakan bukunya di Pesantren Tebuireng. Meskipun belum begitu banyak penulis luar yang mencetakan karyanya dalam bentuk buku, namun bukan mustahil apa yang kini dilakukan kedepan PUSTAKA TEBUIRENG kedepan mampu meraih kepercayaan masyarakat.

Dengan menggerakan semangat baru untuk mencetak buku juga diharapkan memotivasi dan menginspirasi para santri Tebuireng untuk menulis buku. Sebagaimana yang dilakukan oleh para pendahulunya. Dengan mengusung semangat kemandirian, profesionalitas, dan bertanggungjawab kedepan Pustaka Tebuireng dapat bersaing dengan para penerbit besar. Pustaka Tebuireng juga memiliki prospek brilian dalam membangun budaya akademik dan kemadirian secara ekonomi dikalangan para santri seperti penerjemahan buku-buku. Kendati demikian, juga membutuhkan modal yang tak sedikit dan pengelolaan secara profesional. Serta didukung oleh sumberdaya manusia yang mumpuni didalamnya.

3. Mendirikan Media Online

10941426_10202849384235789_7028715309049578351_nPada awal tahun 2013 KH. Salahuddin Wahid mendirikan portal resmi pesantren Tebuireng. M. As ad selaku Pemred pertama ikut terlibat secara aktif dalam pembangunan awal. Kehadiran media online, (Tebuireng.org) sebagai situs resmi pesantren Tebuireng ini secara aktif mengabarkan berita kegiatan yang ada di Pesantren Tebuireng dan mengembangkan dunia dakwah di ranah sosial media. Kemajuan dibidang teknologi dan informasi seperti sekarang ini mau tidak mau pesantren harus ikut serta terlibat di dalamnya. Tentu semangat yang di usung untuk kemajuan pesantren.

webPesantren sebagai pencetak juru dakwah Islam harus mampu tampil inovatif. Seperti, ketrampilan menulis dan mendakwahkan paham-paham Islam yang rahmatan lil alamin di dunia maya. Lebih-lebih kini banyak orang belajar ilmu agama di dunia maya ‘internet’ tentu menuntut masyarakat pesantren untuk ikut serta aktif di dalamnya. Sudah begitu banyak orang terprovokasi bahkan tersesat karena mengkonsumi ajaran Islam  di dunia maya. Hal ini secara tidak langsung juga ikut serta mengembangkan metode dakwah modern secara tepat, cepat, dan inovatif.

Demi untuk menjawab tantangan zaman, kehadiran media online, Tebuireng.org secara tak langsung juga menjadi jembatan emas dalam membangun hubungan silaturahim pesantren Tebuireng dengan masyarakat luas. Bahkan, dengan menggunakan media online dapat mempermudah, memperluas, dan menghemat biaya promosi pesantren. Pesantren juga di untungkan dalam hal ini. Misalnya dengan menggunakan sistem media online sebagaimana yang dilakukan Pesantren Tebuireng, seputar penerimaan santri baru lebih mudah dan efisien. Dengan menggencarkan prorgam kegiatan yang ada di dalam Pesantren Tebuireng menjadi daya tarik tersendiri. Tidak mustahil sistem onlinesasi kedepan di pesantren Tebuireng akan berhasil.

B. Pengembangan

1. Unit Usaha Toko Buku

10155621_10202849381435719_921175270171915069_nPada tahun 2013 KH. Salahuddin Wahid juga membuka ruang usaha bagi Unit Penerbitan yang berupa toko buku. Toko buku yang dinamai Tebuireng Bookstore ini, melayani masyarakat luas utamanya para peziarah dengan beragam buku bacaan. Bahkan, kini dalam perkembangannya juga melayani penjualan secara online. Usaha toko buku ini juga sangat menopang bagi kemajuan unit penerbitan. Kepengurusan awal, dikelola oleh Roy Murtado, dkk dalam perjalanannya kemudian digantikan oleh Ibrojul Munif.

IMG_9427Dengan pengelolaan management yang profesional membantu juga menjadi sarana menjualkan produk Unit Penerbitan seperti majalah dan buku.  Terbukti, selama ini banyak para santri dan masyarakat luas berbelanja buku beragam bacaan termasuk sovernir di Tebuireng Bookstore.

2. Sekolah Menulis

11054496_10202849383755777_4559066531993137205_nSalah satu penopang keberhasilan sebuah unit tentu membutuhkan SDM yang mumpuni di bidangnya. Unit Penerbitan yang bergerak di bidang jurnalistik bertanggungjawab untuk menjaga keberlangsungan penerbitan buku dan majalah di masa depan. Untuk itulah pada bulan September 2013, KH. Salahuddin Wahid mendirikan sekolah menulis bagi para santri. Ahmad Faozan selaku pelaksana di lapangan membuka sekolah menulis dari berbagai tingkatan. Selama kurun 2013-2014-2015 sekolah menulis yang di selenggarakan Unit Penerbitan terbilang berhasil dilakukan.

Salah satu kegiatan sekolah menulis
Salah satu kegiatan sekolah menulis

Pada pembukaan pertama, dibuka untuk tingkatan SMA dan Aliyah. Para peserta yang ikut sekolah menulis dibimbing oleh kru dari Majalah dan Pustaka, bahkan, mendatangkan penulis-penulis profesional dari luar. Setelah selesai kemudian di antara peserta diberikan kesempatan untuk magang di Majalah Tebuireng. Tak sedikit diantara lulusan sekolah menulis mampu meraih kejuaraan lomba kepenulisan diluar pesantren. Pada pembukaan kedua, diperuntukkan bagi tingkatan mahasiswa.  Sekolah menulis tingkatan mahasiswa banyak diikuti oleh ratusan mahasiswa dari berbagai kampus di Jombang, misalnya dari dalam, Mahad Aly dan UNHASY, dari luar seperti UW, Undar, STKIP, dan UNIPDU. Setelah program ini selesai juga diberikan kesempatan untuk magang di Unit Pesantren Tebuireng (Majalah, Website, dan Pustaka).

IMG_4733Tak sedikit diantara mereka yang sudah magang mengirimkan karyanya ke media masa. Diantara media yang sudah di tembus adalah Kompas dan Jawa Pos. Ketiga, tingkatan santri. Pada tingkatan ini juga banyak diikuti dari berbagai santri baik dari dalam pesantren Tebuireng maupun pondok sekitar. Tujuannya selain ikut serta memberikan ruang kreatifitas santri di tengah kepadatan mereka menjalani aktivitasnya. Dengan kehadiran sekolah menulis ikut serta mendorong para santri mengirimkan karyanya ke majalah Tebuireng dan melecut para pengurus pondok sekitar untuk ikut serta mendirikan program sekolah menulis dan membuka program kepenulisan seperti yang dilakukan unit penerbitan. Kegiatan ekstra jurnalistik yang ada di unit lain selain penerbitan dan pondok sekitar juga menggunakan jasa alumnus sekolah menulis yang kini menjadi anggota unit penerbitan (majalah dan website Tebuireng). Meskipun output yang dihasilkan kurang memuaskan. Setidaknya dari perjalanan sekolah menulis yang selama ini sudah berjalan sedikit memberikan angin segar bagi dunia jurnalistik dikalangan santri Tebuireng dan sekitarnya untuk terus mengembangkan budaya tulis-menulis.

Unit Penerbitan Pesantren Tebuireng mendirikan sekolah menulis. Selain untuk mencetak dan memfasilitasi penulis-penulis muda berbakat, sekolah menulis juga bagian dari semangat menghidupkan tradisi ilmiah di kalangan para santri. Tahun berikutnya 2014-2015 juga melanjutkan program sekolah menulis (tingkat Mahasiswa dan santri) sebagai bentuk pengkaderan  penulis-penulis muda. Juga ikut serta membina beberapa pondok pesantren yang memiliki program ekstra jurnalistik. Setelah sekolah menulis selesai dilakukan pematangan selama beberapa pertemuan.

Dari mulai angkatan pertama, kedua dan tiga mereka terwadahi dalam komunitas SANGGAR KEPOEDANG, Komunitas Penulis Muda Tebuireng. Kegiatan rutin dilakukan saban hari Jum’at. Dan bagi para kader sekolah menulis yang terpilih kemudian diberikan kesempatan magang di Unit Penerbitan bisa di Majalah Tebuireng, Website Tebuireng, dan Pustaka Tebuireng. Bahkan, tak sedikit dari mereka yang terseleksi kemudian masuk menjadi anggota redaksi.

3. Bidang Penelitian dan Pengembangan (Balitbang)

15817_10202849382915756_285286037141778106_nPada permulaan tahun 2015 unit pesantren Tebuireng melakukan perubahan besar, yaitu perubahan kepengurusan baru. Kepengurusan baru periode 2015-2017 diisi oleh tenaga-tenaga muda lulusan perguruan tinggi negeri yang kembali ke Pesantren Tebuireng untuk mengabdikan dirinya, misalnya lulusan UGM dan UIN Sunan Kalijaga Yogyakarta. Selain itu, alumni kampus UNHASY dan Mahad Aly Tebuireng. Serta mereka santri dari tingkatan mahasiswa hingga menengah yang memiliki semangat tinggi dalam kreatifitas di bidang tulisan. Bagian Penelitian dan Pengembangan (Balitbang) guna mendukung pengembangan SDM dan pengetahuan media. Misalnya, menyelenggarakan kegiatan diskusi dan bahasa yang sudah berjalan selama ini.