ilustrasi: IDN times

Oleh: KH. Fahmi Amrullah*

الحمد لله اَنعَم عَلينَا بِالاِيْمَانِ والاِسلَام وهَدَانَا بِهِدَايَةِ القُرْآنِ وَفَضَّلَنَا على سَائِر الامَم بافضل نبينا محمد صلى الله علسه وسلم أَشْهَدُ أَنْ لاَ إِلهَ إِلاّ اللهُ وَأَشْهَدُ أَنّ مُحَمّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُه اَللهُمّ صَلّ وَسَلّمْ عَلى سيّدنا مُحَمّدٍ وَعَلى آلِهِ وِأَصْحَابِهِ وَمَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلَى يَوْمِ الدّيْن. يَاأَيّهَا الّذَيْنَ آمَنُوْا اتّقُوا اللهَ حَقّ تُقَاتِهِ وَلاَ تَمُوْتُنّ إِلاّ وَأَنْتُمْ مُسْلِمُوْنَ

Marilah kita berusaha semaksimal mungkin bertakwa dengan sebenar-benarnya takwa, agar nanti kita meninggal dalam keadaan Islam.

Jamaah Jumat Rahimakumullah

Di dalam sebuah hadis baginda Nabi bersabda:

Majalah TebuirengIklan Tebuireng Online

 سِتَّةُ أَشْيَاءَ هُنَّ غَرِيْبَةٌ فِيْ سِتَّةِ مَوَاضِعَ: اَلْمَسْجِدُ غَرِيْبٌ فِيْمَا بَيْنَ قَوْمٍ لَا يُصَلُّوْنَ فِيْهِ، وَالْمُصْحَفُ غَرِيْبٌ فِيْ مَنْزِلِ قَوْمٍ لَا يَقْرَؤُوْنَ فِيْهِ، وَالْقُرْآنُ غَرِيْبٌ فِيْ جَوْفِ الْفَاسِقِ ، وَالرَّجُلُ الْمُسْلِمُ غَرِيْبٌ فِيْ بَيْتِ امْرَأَةٍ رَدِيْئَةٍ سَيِّئَةِ الْخُلُقِ، وَالْمَرْأَةُ الْمُسْلِمَةُ الصَّالِحَةُ غَرِيْبَةٌ فِيْ بَيْتِ رَجُلٍ ظَالِمٍ سَيِّئِ الْخُلُقِ، وَالْعَالِمُ غَرِيْبٌ بَيْنِ قَوْمٍ لَا يَسْتَمِعُوْنَ إِلَيْهِ

Ada enam perkara yang aneh (abnormal) ketika ada di enam tempat. Pertama, masjid itu tampak aneh/asing ketika berada di tengah-tengah kaum yang tidak salat di dalam masjid tersebut. Jamaah Jumat banyak orang yang susah payah mendirikan masjid, tapi ketika sudah berdiri tidak ada jamaah yang salat di sana. Padahal masjid itu rumah Allah, mestinya sudah ramai sejak Subuh, Zuhur, Asar, Mahrib dan Isya’. Tetapi yang ramai justeru rumah ngopi, pejabat, partai, damn sebagainya.

Kedua, Mushaf  Al-Quran itu tampak aneh yang ada di rumah suatu kaum yang tidak membacanya. Padahal Al-Qur’an ini adalah kalamullah, tetapi banyak yang menjadikannya hanya sebatas penghias rak. Maka, berbahagialah kalian yang setiap hari masih membaca Al-Qur’an. Jangan sampai prediksi Nabi :

 قال رسول الله صلى الله عليه واله وسلم: سَيَأْتِيْ زَمَان عَلَى أُمَّتَيْ لَا يَبْقَى مِنَ الإِسْلَامِ إِلَّا اسْمُهُ وَلَا مِنَ القُرْآنِ إلَّا رَسْمُهُ

Suatu hari nanti yang tersisa dari Islam hanya Namanya dan Mushaf Qur’an saja.

Ketiga, Al-Quran akan aneh jika dihadapkan dengan orang fasik. Banyak orang menghafal Al-Qur’an hanya untuk sekedar bisa, banyak juga rumah-rumah Tahfidz tidak bersanad,  sehingga dari situ banyak keluaran orang-orang yang merasa benar dengan hafalannya menentang kelompok lain, bahkan orang tuanya sendiri. Ini tidak sesuai dengan semestinya, seharusnya penghafal Qur’an itu memiliki kesantunan yang tinggi.

Keempat, seorang laki-laki yang saleh itu tampak aneh ketika berada di rumah seorang wanita yang buruk akhlaknya. Artinya, laki-laki ini berada dalam kekuasaan wanita yang tidak salehah. Akhirnya kesalehan laki-laki itu hilang. Kelima, seorang perempuan yang salehah itu tampak aneh ketika berada di rumah seorang wanita yang buruk akhlaknya. Mestinya, laki-laki itu menjadi imam yang membimbing makmumnya berdekat diri kepada Allah.

Keenam, orang alim tampak aneh ketika berada di tengah-tengah kaum yang tidak mau mendengarkan perkataan orang alim tersebut. Seorang alim layaknya panutan dalam sebuah kaum, dan orang awam itu berusaha mengikuti orang tersebut. Entah kealimannya hilang itu karena kecintaannya pada dunia, atau hal lain.

بَارَكَ اللهُ لِيْ وَلَكُمْ فِي الْقُرْآنِ الْعَظِيْمِ

وَنَفَعَنِيْ وَإِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ الآيَاتِ وَالذِّكْرِ الْحَكِيْمِ

وَتَقَبَّلَ مِنِّيْ وَمِنْكُمْ تِلاَوَتَهُ إِنَّهُ هُوَ السَّمِيْعُ الْعَلِيْمُ. أَقُوْلُ قَوْلِيْ هَذَا وَاسْتَغْفِرُ اللهَ الْعَظِيْمَ لِيْ وَلَكُمْ فَاسْتَغْفِرُوْهُ، إِنَّهُ هُوَ الْغَفُوْرُ الرَّحِيْمُ

*Kepala Pondok Putri Pesantren Tebuireng Jombang.

Pentranskip: Yuniar Indra Yahya

SebelumnyaBagaimana Status Pendosa?
BerikutnyaMenghadapi Masalah dengan Bijak dan Cerdas