Perpustakaan

IMG_0520Perpustakaan Tebuireng berdiri pada tahun 1936, berkat inisiatif KH. Wahid Hasyim bersama Kiai Muhammad Ilyas. Awalnya, dua tokoh yang sama-sama pernah menjadi Menteri Agama itu, mendirikan IkatanPelajar Islam (IPI) yang berkompeten di bidang pengembangan intelektual dan pengabdian sosial kemasyarakatan.

IMG_0387Untuk mendukung kegiatan IPI, keduanya berinisiatif mendirikan taman bacaan (perpustakaan), yang—saat itu—menyediakan sekitar 500 judul buku. Dalam perkembangan selanjutnya, perpustakaan tersebut juga berlangganan Koran dan majalah, seperti Panji Islam, Dewan Islam, Berita Nahdlatoel Oelama’, Islam Bergerak, Adil, Nurul Iman, Penjebar Semangat, Pandji Poestaka, Pudjangga Baru, Shout Al Hijaz, Al Munawwarah, dan lain sebagainya. Langkah ini merupakan terobosan besar yang saat itu belum pernah dilakukan oleh pesantren manapun di Indonesia.

IMG_0586Di masa kepemimpinan Pak Ud, atas prakarsa Sekretaris Pondok, Abdurrahman Wahid (Gus Dur), pada tanggal 15 Agustus 1974 perpustakaan tersebut diberi nama Perpustakaan A. Wahid Hasyim, diambil dari nama Kiai Wahid Hasyim yang merupakan perintis berdirinya perpustakaan di lingkungan pesantren. Saat itu, perpustakaan A. Wahid Hasyim juga ditingkatkan mutunya dengan menambah koleksi buku dan kitab. Selain diperoleh melalui bantuan keuangan pondok, koleksi buku dan kitab tersebut juga didapat dari bantuan LP3S serta beberapa lembaga amal lainnya.

Pada masa ini pula, sejumlah surat kabar, majalah, tabloid, dan jurnal ilmiah menambah kekayaan perpustakaan A. Wahid Hasyim, seperti Sinar Harapan, Merdeka, Pelita, Surabaya Post, Berita Buana, Kompas, Jawa Pos, Suara Pembaruan, Republika, Surya, Terbit, Gatra, Ummat, Forum Keadilan, Panji Masyarakat, Kiblat, Trubus, Time, Budaya Jaya, Sinar Islam, News Week, Ekspres, Amanah, Aula, Mimbar Ulama, Suara Muhammadiyah, Adil, Warta NU, Prisma, Jurnal Ilmu Politik, dan sebagainya.

Kini, perpustakaan A. Wahid Hasyim sudah memiliki lebih IMG_0385dari 8.000 judul buku, yang terdiri dari buku umum, agama, kitab kuning, serta berbagai jenis koran dan majalah, ditambah koleksi kaset-kaset dakwah, dokumen pendiri pesantren Tebuireng yang masih berupa manuskrip, disamping juga paper, skripsi, tesis, hasil survey mahasiswa, dan hasil penelitian para peneliti di Tebuireng. Buku-buku berbahasa Arab dan Inggris juga tersedia di sini.

Pengelola perpustakaan A. Wahid Hasyim terdiri dari Kepala Perpustakaan dan beberapa orang pembantu. Perpustakaan dibuka setiap hari, kecuali hari-hari besar dan hari Ahad. Para pengunjung perpustakaan umumnya berasal dari kalangan mahasiswa, santri, dan siswa di sekitar Tebuireng. Dalam satu hari, perpustakaan A. Wahid Hasyim rata-rata didatangi oleh 100-an orang pengunjung.

Selain sering dikunjungi santri dan mahasiswa untuk membaca dan mencari bahan tugas, Perpustakaan A. Wahid Hasyim juga biasa dipakai untuk kegiatan-kegiatan keilmuan, diantaranya diskusi, pertemuan penting, sekolah menulis, sekolah filsafat, nonton bareng film edukasi, dan berbagai kegiatan yang lain. Sekarang, bahkan di dalam perpustakaan tersebut disediakan tujuh unit komputer yang bisa dipakai untuk mengerjakan tugas para santri dan mahasiswa.

IMG_0555Menurut rencana, sejak tahun 2008 Perpustakaan A. Wahid Hasyim akan melibatkan seorang pustakawan yang akan mengelola manajemen perpustakaan secara sistematis dan profesional, sehingga diharapkan akan meningkatkan minat baca santri dan siswa secara terarah. Selain itu, gedung perpustakaan tidak akan lagi bersifat sentralistik, karena di setiap unit sekolah (SMP, SMA, MTs, dan MA) akan dibangun ruang perpustakaan. Ini merupakan rencana untuk menunjang program yang mewajibkan para siswa/santri untuk membaca minimal satu buku setiap minggu dan membuat ringkasan isi buku yang dibacanya. ()